Kontradiksi Malthus |  KOMENTAR

Ketika populasi dunia melewati angka 1 miliar, ekonom Thomas Malthus memperingatkan bahwa kelaparan tidak dapat dihindari. Manusia membutuhkan 250.000 tahun untuk mencapai populasi setengah miliar dan hanya 200 tahun tambahan untuk menggandakan populasi. Ini seperti mobil yang membutuhkan waktu empat detik untuk beralih dari nol ke 60, lalu tiga per seribu detik untuk beralih dari 60 ke 120. Malthus meramalkan bahwa dunia sedang menuju kehancuran yang buruk.

Kenyataannya ternyata lebih buruk. Kami hanya butuh 120 tahun untuk menggandakan jumlah kami lagi menjadi 2 miliar dan 47 tahun untuk menggandakan kali ketiga menjadi 4 miliar. Malthus akan melihat 8 miliar hari ini sebagai, paling banter, mustahil dan paling buruk, apokaliptik.

Namun kenyataannya juga lebih baik dari yang dibayangkan Malthus karena produksi pangan tumbuh lebih cepat dari jumlah penduduk. Hari ini kita dapat memberi makan 8 miliar jauh lebih cepat daripada waktu orang Malthus dapat memberi makan 1 miliar. Meskipun demikian, orang-orang Malthus zaman modern mengulangi peringatan bahwa dunia ini kelebihan penduduk.

Kesalahan orang Malthus terletak pada kegagalan mereka memahami sumber daya.

Para ahli memberi tahu kami bahwa sumber daya terbatas, tetapi ini tidak sepenuhnya benar. Sumber daya khusus terbatas. Hanya ada begitu banyak minyak, tanah, dan air. Tetapi sumber daya, secara umum, tidak terbatas – atau lebih tepatnya, hanya dibatasi oleh kecerdikan manusia.

Pada tahun 1400-an, separuh energi dunia berasal dari pembakaran kayu. Kemudian orang menemukan cara menambang batu bara dalam jumlah besar – sumber energi dengan kerapatan energi 50 persen lebih tinggi daripada kayu. Kemudian kami menemukan cara mengebor minyak – zat dengan kerapatan energi 80 persen lebih tinggi daripada batu bara. Kemudian kami belajar bagaimana membangun saluran pipa dan menyimpan serta mendistribusikan gas alam—zat dengan kerapatan energi 25 persen lebih tinggi daripada minyak.

Segera orang akan belajar bagaimana memanfaatkan fusi nuklir, membuat energi hampir tidak terbatas dan hampir gratis.

Tidak hanya kita dapat berbuat lebih banyak karena kita memiliki lebih banyak energi, tetapi kita juga menjadi jauh lebih baik dalam apa yang kita lakukan. Seorang petani tunggal dapat memberi makan sekitar 10 kali jumlah orang saat ini daripada yang dapat diberikan seorang petani pada tahun 1940. Pada tahun 1960, satu hektar lahan menghasilkan sekitar 1,3 ton biji-bijian setiap tahunnya. Saat ini, satu hektar lahan menghasilkan lebih dari 4 ton.

Malthus percaya bahwa bumi menyediakan sumber daya. Bumi menyediakan materi. Kecerdikan manusia mengubah materi itu menjadi sumber daya. Selama ada kecerdikan manusia, akan selalu ada sumber daya.

Dan ini membawa kita pada apa yang kita sebut “kontradiksi Malthusian”. Hanya sebagian kecil orang yang memiliki kecerdasan, keterampilan, dorongan, dan keberuntungan untuk menciptakan sumber daya baru. Jika hanya satu dari seribu dari kita yang jenius, dan hanya satu dari 100 dari mereka yang memiliki dorongan besar untuk menemukan atau mencipta, dan hanya satu dari 10 dari mereka yang memiliki keberuntungan yang diperlukan, maka kita akan membutuhkan 1 populasi. juta berharap untuk menemukan hanya satu Thomas Edison atau George Washington Carver atau Steve Jobs. Dan bagaimana jika kita menginginkan ribuan Edison? Kami membutuhkan populasi dalam miliaran.

Argumen balasannya adalah bahwa lingkungan bumi mengerang di bawah beban kolektif kita. Namun, sekali lagi, bukti menunjukkan bahwa kecerdikan menyelamatkan hari.

Sejak tahun 1990, kematian global akibat polusi udara telah menurun sebesar 45 persen. Deforestasi di negara maju telah berbalik arah. Deforestasi di negara berkembang melambat. Pada tahun 2000, 60 persen dunia memiliki akses ke air minum yang aman. Hari ini hampir 75 persen. Emisi karbon di Amerika Serikat telah menurun sebesar 30 persen sejak tahun 2000-an, dan emisi karbon global turun 5 persen pada tahun 2020 dari tahun 2019.

Orang Malthus percaya bahwa kunci untuk menyelamatkan umat manusia adalah dengan membatasi konsumsi sumber daya kita dengan membatasi jumlah kita. Yang benar adalah bahwa orang menciptakan sumber daya. Ketika orang Malthus menunjuk pada pertumbuhan populasi yang eksplosif, mereka mengira sedang mengidentifikasi masalah. Yang benar adalah bahwa mereka mengidentifikasi solusinya.

Antony Davies adalah profesor ekonomi di Duquesne University dan salah satu pembawa acara podcast “Words & Numbers”. Dia menulis ini untuk InsideSources.com.

demo slot pragmatic

By gacor88