Messi, Argentina mengalahkan Kroasia 3-0 untuk mencapai final Piala Dunia

LUSAIL, Qatar – Lionel Messi kembali ke putaran final Piala Dunia bersama Argentina dalam misi memenangkan hadiah terbesar sepak bola untuk pertama kalinya.

Dan pada usia 35 tahun, dia hampir tidak bisa bermain lebih baik.

Messi mengonversi penalti dan membantu dalam dua gol lainnya oleh Julián Álvarez untuk memimpin Argentina meraih kemenangan 3-0 atas Kroasia pada hari Selasa, menyiapkan pertemuan dengan Prancis atau Maroko dalam pertandingan gelar hari Minggu.

Ini akan menjadi final Piala Dunia kedua Messi – Argentina kalah dari Jerman pada 2014 – yang mungkin merupakan penampilan terakhirnya di turnamen tersebut.

Lagi pula, ini bisa menjadi cara yang sempurna untuk mencari pemain yang secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terbaik dalam permainan, jika bukan yang terbaik.

“Banyak yang terlintas di kepala saya – sangat emosional melihat semuanya,” kata Messi dalam wawancara pascapertandingan di lapangan saat dia menatap para penggemar Argentina yang merayakan dan melambai-lambaikan syal. “Melihat para penggemar – ‘keluarga’ – sepanjang turnamen sangat luar biasa. Kami akan ke final, itulah yang kami inginkan.”

Messi menggetarkan banyak penggemarnya di sepanjang jalan, dengan putaran dan dorongannya untuk menyiapkan gol ketiga bagi Álvarez pada menit ke-69, melambangkan kepercayaan diri dan ayunannya. Dia mengambil tanggung jawab memimpin Argentina meraih gelar Piala Dunia ketiga mereka, mencetak gol dalam lima dari enam pertandingan mereka di Qatar.

Dia bahkan mendapat tendangan penalti dalam permainan di mana dia gagal.

Kroasia gagal dalam upayanya untuk mencapai final Piala Dunia kedua berturut-turut setelah kebobolan dua gol dalam rentang waktu lima menit dari menit ke-34 saat tim terlihat nyaman di Stadion Lusail.

Pelatih Argentina, Lionel Scaloni, menangis setelah peluit akhir dibunyikan, meskipun perayaan umumnya jauh lebih tenang daripada setelah pertandingan sebelumnya. Messi telah menjadi pusat dari mereka semua karena dia mungkin melanjutkan Piala Dunia terbaiknya.

Namun ada momen di pertengahan babak pertama yang pasti membuat semua orang Argentina ketakutan, ketika Messi tampak mencengkeram hamstring kirinya dan menggosoknya.

Apakah superstar Argentina harus turun? Tidak beruntung untuk Kroasia.

Messi segera mempermainkan lawannya dengan cara yang hanya dia bisa dan memberi Argentina keunggulan dengan mengangkat penalti ke sudut atas setelah Álvarez dikeluarkan oleh Dominik Livakovic setelah memotong bola melewati kiper Kroasia.

Álvarez mencetak gol pertamanya di akhir lari cepat dari tengah jalan, dimulai dengan umpan pendek Messi. Dia memasukkan yang ketiga setelah keterampilan yang lebih luar biasa dari rekan setimnya di dekat sudut kanan yang mengirim Josko Guardiol – salah satu bek terbaik di Piala Dunia – menggenggam udara.

Itu adalah satu pertandingan yang terlalu jauh untuk Kroasia, yang mengalahkan Jepang dan Brasil melalui adu penalti di babak sistem gugur, dan gelandang bintang Luka Modric, yang – pada usia 37 tahun – kemungkinan besar akan memainkan pertandingan Piala Dunia terakhirnya.

Untuk meringkas permainan yang membuat frustasi bagi penyihir lini tengah kecil, ia diganti pada menit ke-81 dan memiliki hidung merah cerah setelah bola mengenai wajahnya beberapa saat sebelumnya.

Argentina mempertahankan rekor tidak pernah kalah di semifinal Piala Dunia dan mencapai final untuk keenam kalinya.

Hari-hari kelam setelah kalah dari Arab Saudi dalam pertandingan grup pembuka mereka tampaknya sudah lama sekali sekarang bagi Argentina, yang akan kesulitan untuk berhenti di final dengan Messi bermain sangat baik.

“Meskipun kami kalah di pertandingan pertama kami, kami percaya diri bahwa grup ini akan maju terus,” kata Messi. “Kami tahu siapa kami, dan kami mengimbau para penggemar untuk percaya pada kami.”

Rekor Messi

Messi menjadi pencetak gol terbanyak Argentina di Piala Dunia dengan penalti ketiganya di turnamen tersebut untuk menambah golnya menjadi 11 gol – satu lebih banyak dari Gabriel Batistuta. Dia juga menyamai rekor penampilan terbanyak di Piala Dunia dengan bermain untuk ke-25 kalinya, jumlah yang sama dengan Lothar Matthäus dari Jerman.

Alvarez

Álvarez yang berusia 22 tahun tidak memulai turnamen sebagai striker Argentina. Dia hanya menggantikan Lautaro Martinez di pertandingan grup ketiga dan kini memiliki empat gol, satu di belakang Messi dan Mbappé. Dia adalah pemain termuda yang mencetak dua gol di semifinal Piala Dunia sejak Pele yang berusia 17 tahun mencetak hat-trick pada tahun 1958.

Togel Singapore Hari Ini

By gacor88