Femi Fani-Kayode: Bendera hitam teror dan barbar di zaman kita

36 jiwa “non-Muslim” yang tidak bersalah dibantai dengan darah dingin oleh Al Shabab di Kenya pada tanggal 2 Desember. Di antara mereka ada wanita dan anak-anak yang tak berdaya. Hal yang sama terjadi empat hari sebelumnya di Kano, Nigeria, ketika lebih dari 200 jiwa “Muslim” yang tidak bersalah diledakkan di masjid Kano oleh para pelaku bom bunuh diri Boko Haram.

Tiga hari sebelumnya, 70 jiwa “Muslim” dan “non-Muslim” yang tidak bersalah dibunuh oleh Boko Haram di kota kuno Maiduguri dan Potiskum di Nigeria. Itu terus berlanjut: mimpi buruk tidak pernah berhenti dan hujan deras terus berlanjut.

Setiap hari, di suatu tempat di dunia, orang-orang yang tidak bersalah ditebas dan dipotong-potong oleh para jihadis modern kita yang tumbuh subur dalam teror dan memakan daging manusia, darah manusia, dan pembantaian yang tak tanggung-tanggung dan tak tanggung-tanggung.

Afrika dan memang dunia perlahan-lahan berdarah sampai mati dan putra dan putri kami dibantai seperti lalat oleh mereka yang paling tepat digambarkan sebagai bentuk kotoran dan hama yang paling rendah, namun kami masih menghindar untuk mengatakan kebenaran yang keras dan pahit. Dan apakah kebenaran yang keras dan pahit itu?

Hari ini, lebih dari sebelumnya, dunia menderita kesalahan besar dan ketidakpercayaan yang nyata dari Bapa Alkitabiah Abraham yang, ketika dijanjikan seorang putra oleh istrinya yang sudah lanjut usia, Sarah, menolak untuk percaya dan percaya kepada Tuhan dan sebaliknya masuk ke dalam ikatan wanita Hagar, yang keturunan dan melahirkan baginya seorang anak laki-laki bernama Ismael.

Ismael adalah bapak Islam, sedangkan Ishak, anak yang dijanjikan dan putra Sarah yang datang beberapa tahun kemudian, adalah bapak Yudaisme dan Kristen.

Sejak awal waktu, keturunan dari kedua putra Abraham, putra dari wanita perjanjian dan anak yang dijanjikan, sedang berperang atau saling memandang dengan penuh kecurigaan dan kehati-hatian.

1.400 tahun setelah Islam didirikan, datanglah ISIL, ISIS, Al Shabab, Boko Haram, Al Qaeda, Hamas, Jihad Islam, Al Nosra dan tak terhitung kelompok teroris lainnya yang merusak dan memutarbalikkan ajaran asli dari keyakinan besar itu. Dan sejak munculnya jihad dan teror Islam, dunia belum mengenal perdamaian dan bangsa-bangsa di bumi terus menderita.

Bayi dipotong menjadi dua, bayi disalib, anak-anak disembelih dan dipenggal, gadis-gadis kecil disodomi dan diperkosa sampai mati, wanita dilempari batu dan diperbudak, pria dikebiri, anak-anak menjadi yatim piatu, wanita menjadi janda, pria menyaksikan pelanggaran istri mereka ., negara-negara telah ditaklukkan, gereja-gereja telah dibakar menjadi abu, masjid-masjid dan situs-situs kuno telah dibom, kota-kota telah dihancurkan dan seluruh komunitas telah dijarah dan diubah menjadi kamp-kamp konsentrasi seperti Nazi di mana kekerasan, ketakutan, intimidasi, dan penyakit sampar adalah legal. lembut. Mereka membenci kemanusiaan dan mereka mengibarkan bendera hitam teror, kematian dan kehancuran. Ini adalah kebenaran yang keras dan pahit.

Izinkan saya untuk berbagi dengan Anda satu contoh lagi dari penderitaan itu di sini. Pada tanggal 28 November, hari yang sama ketika tidak kurang dari 200 orang Nigeria yang tidak bersalah diledakkan oleh Boko Haram di sebuah masjid Kano, lebih dari 314 warga sipil Muslim dan non-Muslim yang tidak bersalah dikuliti hidup-hidup dan disalib di ladang pembantaian dan pusat kota Suriah dan Irak oleh para jihadis ISIL. Kebrutalan yang nyata dan pesta darah yang tidak berperasaan seperti itu jarang terlihat dalam catatan sejarah dunia, tetapi tampaknya kelompok teroris ini menikmati dukungan terselubung dari banyak orang dari seluruh dunia.

Yang benar adalah bahwa mendukung kelompok Islamis kekerasan seperti Boko Haram dan ISIL, untuk alasan apapun, adalah manifestasi dan ekspresi dari kekejaman dan kejahatan dalam bentuknya yang paling murni dan sesat. Ini adalah pemuliaan pembantaian, barbarisme dan kejahatan dan itu adalah perayaan pembersihan etnis dan genosida. Semoga Tuhan mengutuk mereka yang melakukan ini.

Begitu banyak pertanyaan yang perlu dijawab. Dalam konteks Nigeria, beberapa pertanyaan tersebut adalah yang diajukan oleh Mr. Egheomhanre Eyieyien, calon Senat Nigeria dari Negara Bagian Edo, yang memberikan kontribusi berikut di halaman Facebook-nya pada 30 November. Dia menulis:

“Sekarang Kano memiliki seorang Emir yang merupakan ……. Saya sendiri merasa agak aneh bahwa dia AKHIRNYA mengatakan sesuatu yang menentang Boko Haram dan kemudian masjid tempat dia biasa berdakwah setiap hari Jumat dibom oleh pelaku bom bunuh diri KETIKA dia tidak hadir. Beberapa pertanyaan di kepala saya:

1. Apa yang membuat Emir Sanusi Lamido Sanusi mengatakan kepada para jamaah di Masjid Pusat Kano sekitar dua minggu lalu bahwa “Muslim harus membela diri melawan Boko Haram” ketika dia tahu bahwa Pendeta Ayo Oritsejafor dikritik habis-habisan ketika dia meminta agar umat Kristen membela diri melawan. teroris jihadis Islam yang sama setelah menyerang St. Gereja Katolik Theresa di Negara Bagian Niger pada tahun 2011?

2. Mengapa Emir Sanusi Lamido Sanusi melewatkan ibadah Jumat di Masjid Pusat Kano Jumat lalu?

3. Apakah Emir Sanusi Lamido Sanusi mengetahui rencana serangan bom bunuh diri di Masjid?

4. Jika Emir Sanusi Lamido Sanusi mengetahui serangan itu sebelumnya, apakah dia memberi tahu badan keamanan?

5. Jika Emir Sanusi Lamido Sanusi entah bagaimana mengetahui serangan yang akan segera terjadi di Masjid Pusat Kano, langkah apa yang dia ambil untuk menangkis serangan atau memastikan bahwa Masjid lebih aman?

Peran …… dalam menghasut kerusuhan yang menyebabkan pemenggalan kepala Gideon Akaluka di Kano oleh massa Islamis masih sangat segar dalam ingatan kita. Suatu hari nanti kita akan mendapatkan keadilan untuk Gideon Akaluka dengan Rahmat Tuhan!”

Ini adalah pertanyaan-pertanyaan mendalam dan mengganggu yang diajukan oleh jiwa yang sangat berani yang dengan berani mengungkapkan pemikiran banyak orang. Pujian untuk Pak Eyieyien. Namun ada satu pertanyaan lagi yang perlu ditanyakan dan pertanyaan itu adalah sebagai berikut.

Mengapa Sultan Sokoto, pemimpin komunitas Muslim yang dihormati dan dihormati di Nigeria utara, merasa tepat untuk memberitahu Boko Haram untuk “berhenti membunuh Muslim”. untuk berhenti membunuh “Muslim”. Pesan kode dan sinyal bawah tanah apa yang dia kirim?

Implikasi logis dari perintahnya dan kesimpulan yang dapat ditarik darinya adalah bahwa dia tidak berkeberatan atas pembunuhan orang-orang Kristen dan non-Muslim lainnya. Apakah kehidupan orang Kristen dan non-Muslim lainnya tidak sepenting kehidupan Muslim bagi Sultan? Sekali lagi, mengapa dia merasa perlu untuk menulis kepada ISIL mendesak mereka untuk menghentikan serangan berdarah mereka dan perang teror terhadap SEMUA orang di Timur Tengah dan tidak ingin menulis kepada Boko Haram untuk berhenti melakukan hal yang sama di Nigeria?

Mengingat hal ini, desakan dari Presiden Asosiasi Kristen Nigeria yang sangat dicintai, Pendeta Ayo Oritsejafor, bahwa Sultan juga harus menulis surat kepada Boko Haram tepat waktu dan tepat.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang masalah yang kita hadapi di Nigeria, izinkan saya untuk menyimpulkan Bagian 1 esai ini dengan mengutip panjang lebar dari esai menarik berjudul “The Plot To Islamise Nigeria” yang ditulis oleh Pendeta Jonah Isah dan secara luas. dipublikasikan di internet pada tanggal 22 Juni 2014. Dia menulis,

”Promosi dalam pamong praja tergantung pada apakah seorang kandidat masuk Islam. Almarhum Sardauna bersumpah untuk “membaptis Alquran di laut”, yang berarti dia akan menyebarkan Islam dari ujung Utara melintasi daratan ke Samudra Atlantik sebelum dia selesai.

Agenda “membaptis Alquran di laut” ini sejauh ini terus berlanjut melalui serangan teroris yang konsisten dan pembunuhan di sabuk tengah, diikuti oleh pergerakan massa komunitas baru dari Hausa Fulani di sabuk tengah ke negara bagian selatan dekat Samudra Atlantik.

Pada tahun 1960, mendiang Sir Ahmadu Bello berkata: “Negara baru yang disebut Nigeria harus menjadi milik kakek buyut kita, Utsman Dan Fodio. Kita harus dengan kejam mencegah pergantian kekuasaan. Kita menggunakan minoritas di Utara sebagai alat dan kehendak Selatan sebagai wilayah yang ditaklukkan dan tidak pernah membiarkan mereka menguasai kita, dan tidak pernah membiarkan mereka memiliki kendali atas masa depan mereka.” (Koran Parrot, 12 Oktober 1960; diterbitkan ulang pada 13 November 2002, oleh Koran Tribun, Ibadan.);

• The Conference of Northern Chiefs, menanggapi surat dari West African Students’ Union (WASU) yang berbasis di Inggris kepada Emir Utara yang meminta mereka untuk mendukung evolusi konstitusional Nigeria menjadi negara merdeka, menyatakan bahwa mereka menyatukan negara ini . tidak mungkin kecuali melalui agama Nabi. Jika mereka menginginkan persatuan politik, biarkan mereka mengikuti agama kami.” (Obafemi Awolowo, Path to Nigerian Freedom, London: Faber and Faber, 1947, hal.51.);

• Selama kekuasaan militer pada tahun 1970-an, sekolah-sekolah misionaris Kristen diambil alih secara paksa oleh pemerintah, dan dalam banyak kasus berganti nama menjadi sekolah Islam;

• Hingga tahun 1997 di bawah pemerintahan Jenderal Sani Abacha, semua komisaris polisi di Nigeria adalah Muslim;

• Pada tahun 1990, semua anggota Dewan Pemerintahan Angkatan Bersenjata (AFRC) adalah Muslim kecuali Jenderal Ike Nwachukwu, seorang Igbo, yang ibunya adalah seorang Muslim Fulani;

• Selama kekuasaan militer, Jenderal Ibrahim Babangida diam-diam mendaftarkan Nigeria sebagai negara anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI) tanpa membawa masalah ini ke AFRC. Orang kedua saat itu, Laksamana Ebitu Ukiwe mengatakan kepada dunia bahwa dia mendengar tentang keanggotaan Nigeria di OKI seperti semua orang di media. Dia segera diberhentikan dan pensiun dari Angkatan Laut;

• Babangida menjadi tuan rumah konferensi Islam di Afrika pertama di Abuja dan menyumbangkan dana dari pemerintah federal untuk aktivitasnya, termasuk visinya mengubah Nigeria menjadi negara Islam dan menobatkan Sultan Sokoto sebagai “penguasa tertinggi”.

• Di bawah kepemimpinan Jenderal Olusegun Obasanjo, 1999-2007, syariat Islam diperkenalkan kembali di Utara dalam format yang diperluas. Polisi Islam (Hisbah) diperkenalkan dan gadis-gadis Kristen diculik, dipaksa pindah agama dan dinikahkan dengan Muslim di negara bagian Bauchi, Kaduna, Niger dan Zamfara. Komisi Syariah negara bagian hanya menulis kepada orang tua yang memberi tahu mereka bahwa anak perempuan mereka telah pindah agama dan dinikahkan”. (MENUNTUT).

slot online pragmatic

By gacor88